Mojokerto, (bisnissurabaya.com) – Dua hal dianggap krusial yaitu kerusuhan, dan pengaruh sosial media dibahas intensif. Dua hal tersebut dikupas pada acara rapat koordinasi dan silaturahmi Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) di Kabupaten Mojokerto.  Hadir dalam kegiatan ini Wakil Bupati (Wabup) Mojokerto Pungkasuadi, Wakapolres Mojokerto Kompol Toni Sarjaka, dan Dandim 0815 Letkol Kav Hermawan Weharima dan sejumlah undangan. Acara ini diselenggarakan di Mapolres Mojokerto setempat, Selasa (24/9).

“Beberapa hari terakhir kita terfokus pada kerusuhan di Wamena Papua. Kita tidak ingin hal tersebut menjalar. Maka kita di Kabupaten Mojokerto harus menjaga kondusifitas dengan cara terus berkoordinasi dan menjaga kerukunan masyarakat serta agama,” papar Wakapolres Toni.

Sejalan dengan Wakapolres, Wabup Pungkasiadi sekaligus Pembina FKUB Kabupaten Mojokerto, menekankan kerukunan NKRI harus selalu digaungkan. Tidak peduli apa backround budaya, ras, agama, maupun kepercayaan. Wabup mewanti-wanti agar semua bisa menahan diri, serta memfilter berita di media sosial yang mampu meniupkan banyak opini berhamburan yang tidak teratur.

“Sebenarnya semua bisa diselesaikan dengan komunikasi intens. Sekarang harus serba hati-hati, terlebih tiap hari kita mengonsumsi banyak produk medsos yang ‘dibumbui’ sana sini. Bahkan, hoax (berita bohong) itu ada ‘pabriknya’. Jadi semua harus pandai memfilter dan mencerna,” kata Wabup.

Untuk kondusiftas lingkungan terutama jelang Pilkades serentak 2019 pada 23 Oktober mendatang, Wabup juga menjelaskan kondisi terkini seputar kesiapan Pilkades.
“Oktober depan kita sudah memasuki pesta demokrasi. Semua relatife aman dan kondusif, namun dapat saya jelaskan jika ada dua desa yang mundur. Yakni Desa Lakardowo Kecamatan Jetis dengan alasan BPD mundur, dan Desa Talok Kecamatan Dlanggu alasan panitia mundur semua,” tambah wabup. (sam)