Surabaya,(bisnissurabaya.com)- Sudah saatnya kaum milenial memikirkan masa depan bangsa. Karena itu, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, saat menjadi pembicara dalam acara Ministry of Finance Festival (MOFEST) 2019 yang digelar Kementerian Keuangan RI di Dyandra Convention, Surabaya, Sabtu (14/9) mengingatkan pentingnya peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) terutama generasi muda.

Menurut dia, pada 2020, Indonesia memasuki era perdagangan bebas. Era dimana semua produk dari seluruh dunia bisa masuk ke Indonesia dan begitu pula sebaliknya. Artinya, kaum milenial ini akan bersaing dengan pemuda-pemuda di seluruh dunia, bukan lagi bersaing dengan sesama daerah di Indonesia. “Makanya kita harus persiapkan diri kita untuk menjadi tuan dan nyonya di negeri kita sendiri, tidak hanya jadi penonton di negeri sendiri,” jelas Wali Kota Risma.

Untuk menyiapkan generasi muda, lanjut ia, yang berkualitas, Pemkot Surabaya sudah menyiapkan berbagai program, di antaranya pejuang muda yang menjadi wadah bagi para generasi muda untuk belajar dan berlatih mengembangkan wirausaha. Para peserta pejuang muda ini dilatih setiap  minggunya di Kaza Mall. “Mereka mendapatkan pendampingan wirausaha mulai awal merintis hingga memasarkannya. Mereka juga dilatih oleh Facebook untuk memasarkan usahanya lewat online,” imbuhnya.

Presiden UCLG ASPAC ini juga menjelaskan pihaknya sudah menyediakan Koridor di Gedung Siola yang dilengkapi berbagai fasilitasnya. Di tempat itu, para pelaku usaha rintisan atau startup berkumpul. Bahkan, Koridor itu menjadi kantor bagi mereka untuk mengembangkan usahanya. “Silahkan datang ke situ dan manfaatkan itu. Gratis,” tegasnya.

Ia juga menjelaskan bahwa Pemkot Surabaya juga menyediakan berbagai macam beasiswa yang bisa dinikmati oleh warga yang kurang mampu. Para penerima beasiswa itu tidak hanya diberikan bantuan biaya kuliahnya, namun mereka juga diupayakan untuk bisa bekerja selepas lulus kuliah. “Kita kerjasama dengan Ubaya, jadi setelah mereka lulus kuliah bisa langsung kuliah, ada pula kita beasiswa pilot dan pramugari yang bekerjasama dengan citilink, mereka langsung bisa kerja setelah lulus,” ujarnya.

Oleh karena itu, dia memastikan tidak ada alasan lagi untuk tidak berhasil selama kita mau berusaha. Terutama di bidang wirausaha yang pasarnya sangat luas. Bagi dia, selama memiliki produk yang bagus dan tidak ada delay, tidak usaha khawatir produknya tidak laku. “Jadi, tidak usah takut untuk membuka usaha, jika jatuh bangkit lagi, jatuh lagi bangkit lagi, sampai suatu ketika jatuh itu tidak berani kalian jatuhi,” kata dia.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Risma juga membagikan trik supaya berhasil menghadapi era 4.0. Menurutnya, era itu merupakan era kolaborasi atau kerjasama. Karena, dia meminta kepada generasi muda yang hadir itu untuk tidak pernah menutup diri, tapi harus membuka diri dari kondisi apapun. “Kuncinya harus membuka diri kita, jangan mentang-mentang anak Biologi lantas tidak mau bergaul dengan anak fisika, itu kurang tepat. Setiap orang pasti memiliki kekurangan dan kelebihan, maka tutupilah kekurangan itu dengan belajar dan kerjasama dengan orang lain,” imbuhnya.

Risma juga mengapresiasi acara yang digelar Kementerian Keuangan ini. Menurutnya, semua pihak memang harus mengingatkan anak muda supaya siap bersaing di masa yang akan datang. Harapannya, para milenial itu bisa mencuri start untuk menyiapkan dirinya menghadapi masa depan. “Karena pertempuran ke depannya akan sangat luar biasa, persaingannya bukan hanya dengan anak Surabaya, tapi seluruh dunia, sehingga mereka butuh kerja keras dan sebagainya untuk menghadapi itu,” ujar ia.(ton)