Sidoarjo, (bisnissurabaya.com) – Operasi Ketupat Semeru 2019 dalam rangka pengamanan lebaran berlangsung sukses. Kepolisian bersama instansi terkait mampu bekerja profesional. Hal itu ditandai dengan lancarnya arus mudik dan balik.

“Dalam pelaksanaan Operasi Ketupat Semeru mulai 29 Mei sampai 10 Juni lalu berjalan sukses. Indikatornya adalah menurunnya angka kecelakaan lalu lintas dan kriminalitas,” kata Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol. Zain Dwi Nugroho, saat membacakan amanat Kapolda Jatim dalam Apel Konsolidasi Operasi Ketupat Semeru 2019 dan Persiapan Pengamanan Sidang Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) di Mapolresta Sidoarjo, Kamis (13/6).

Operasi Ketupat Semeru tahun 2019 ini, untuk data sementara baik angka kecelakaan hingga kematian menurun dibanding lebaran 2018. Kombes Pol Zain Dwi Nugroho, menambahkan, pada 2018 tercatat ada 357 kecelakaan di jalanan. Kini hanya 157 kasus kecelakaan lalu-lintas di ruas jalan Jatim.

“Analisis dan evaluasi Operasi Ketupat 2019 jajaran Polda Jatim, didapatkan data bahwa jumlah kecelakaan lalu lintas dari 2018 sebanyak 357, yang terjadi secara kuantitas menurun 56 persen diangka 157 di 2019,” ujarnya.

Untuk kejadian kriminalitas sendiri, menurut Kapolresta Sidoarjo, tidak ada kejadian menonjol di wilayah Kabupaten Sidoarjo. “Ada satu kejadian pencurian mobil yang terjadi di wilayah Surabaya, yang berhasil kami gagalkan di wilayah hukum Kabupaten Sidoarjo,” kata lulusan Akpol 1997 ini.

Selain itu, pelaksanaan apel konsolidasi ini juga bertujuan untuk bersilaturahmi dengan instansi terkait. Baik dari unsur TNI, Brimob, Dishub, Satpol PP, Banser, Senkom, Rapi, Orari, Kwarcab Pramuka, dan lainnya. Yang pada pelaksanaan Ops Ketupat Semeru 2019 telah bersama-sama menjaga kondusifitas dan kamseltibcarlantas arus mudik dan balik lebaran 2019.

“Alhamdulillah pelaksanaan Ops Ketupat Semeru 2019, di wilayah Sidoarjo berjalan aman dan kondusif. Atas kerjasama yang baik Polresta Sidoarjo dengan instansi-instansi terkait,” pungkasnya. (uko)