Surabaya, (bisnissurabaya.com) – Hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) mengindikasikan kegiatan usaha pada triwulan II-2018 meningkat, terutama ditopang oleh sektor industri pengolahan.

Hal ini tercermin dari Saldo Bersih Tertimbang (SBT) sebesar 20,89 persen pada triwulan II-2018, meningkat dari 8,23 persen pada triwulan I-2018. Peningkatan kegiatan usaha terutama terjadi pada sektor industri pengolahan (SBT 3,96 persen).

Perbaikan sektor industri pengolahan juga tercermin pada Prompt Manufacturing Index (PMI) – SKDU yang berada pada fase ekspansi pada triwulan II-2018 dengan indeks sebesar 52,40%. 

“Sejalan dengan peningkatan kegiatan usaha, rata-rata kapasitas produksi terpakai dan penggunaan tenaga kerja pada triwulan II-2018 meningkat dibandingkan dengan triwulan sebelumnya,” jelas Agusman Devisi Komunikasi & Informasi Bank Indonesia.

Ditambahkan Agusman, tingkat penggunaan kapasitas produksi meningkat dari 76,27 persen pada triwulan I-2018 menjadi 78,40 pada triwulan II-2018. Sementara itu, kenaikan tingkat penggunaan tenaga kerja tercermin pada peningkatan SBT jumlah tenaga kerja dari -0,88 persen pada triwulan I-2018 menjadi 4,73 persen pada triwulan II-2018. “Dari sisi keuangan, kondisi likuiditas dan rentabilitas dunia usaha pada triwulan II-2018 tetap baik, dengan akses terhadap kredit perbankan yang relatif mudah,” ujarnya.

“Ke depan, ekspansi kegiatan usaha diperkirakan akan terus berlanjut tercermin pada SBT yang tetap positif. SBT perkiraan kegiatan usaha triwulan III-2018 sebesar 17,73 persen,” imbuhnya.

Namun, perkiraan ekspansi usaha pada triwulan III-2018 tersebut lebih rendah dibandingkan dengan triwulan sebelumnya (SBT 20,89 persen).

Sementara, sektor ekonomi, perlambatan kegiatan usaha diperkirakan terutama pada sektor pertanian, perkebunan, peternakan, kehutanan & perikanan dengan SBT sebesar 0,40 persen, lebih rendah dibandingkan 2,81% pada triwulan sebelumnya.(ton)